Pages

Sunday, November 10, 2013

Sang Murabbi


Bismillah..


Kata murobbiku
Menjadi murobbi itu tidak mudah
Apatah lagi menyangka menjadi murobbi itu adalah dengan semudah duduk-duduk di dalam halaqah sahaja.

Kata murobbiku lagi
Menjadi murobbi bukan diminta-minta agar ditsiqahi
Apatah lagi menyangka dengan menjadi murobbi itu kita nanti selalu bisa ditaati..

"Perasaan seorang murobbi itu.."ujar murobbiku, "tak mungkin dapat kau mengerti jika engkau tidak pernah merasai kelelahan di atas jalan dakwah ini.."

"Kelelahan seperti apa wahai murobbi?" tanyaku kembali

"Kelelahan mengetuk pintu bilik mad'u-mad'u mu sehari-hari, kepenatan berjalan kaki mengusung timbunan buku-bukumu selepas balik kuliah semata-mata mahu menjenguk mad'u-mad'u mu itu, keletihan memaksa dirimu membahagi-bahagikan dirimu di semua tempat agar engkau tidak bisa tertinggal salah satunya, dan segala apa lagi yang engkau sebenarnya tidak suka mahu melakukannya.."

"Tetapi.. engkau melakukannya kerna jiwa murobbimu itu, yang saat kau memandang adik-adikmu itu engkau lantas teringat akan dirimu satu ketika dahulu.. jiwa yang kekeringan, jiwa yang tercari-cari makna sebuah kehidupan!" 

"Dan engkau sangat mengerti betapa pahitnya perasaan itu, jiwa murobbi itu memaksamu untuk terus bergerak dalam kelelahan, agar tiada siapa lagi yang merasakan alangkah ruginya kehidupan tanpa mengenal tuhan.."

****

Terasa mataku berkaca-kaca
Menjadi seorang murobbi jauh bezanya dengan hanya menjadi seorang naqibah yang membawa usrah
Menjadi seorang naqibah, semua orang kan mampu melakukannya..
Tetapi sosok seorang murobbi itu, layaknya seperti baginda nabi yang tajarudnya hanya pada Ad-deen ini semata-mata.

"Dan menjadi seorang murobbi itu wahai adikku.." sambung murobbi, "tidak semua orang mahu melakukannya. Kita tidak hanya mahu membina si fulan yang hanya mahu kebaikan untuk dirinya, tetapi kita mahu membina sosok peribadi murobbi yang mahu tsabat dan mengajak manusia lain bersama dia sehingga ke akhir hayatnya.."

"pastilah itu sukar bukan? yang dituntut itu sepenuh masa, tenaga, harta bahkan fikiranmu juga. kerana itu.. lapangkanlah jiwamu dengan pesanan dari Tuhan Rabbul Jalil. Tuhan yang memegang hati-hati kita di jalan dakwah ini, Tuhan yang mengetahui apa yang tidak kita ketahui dikemudian hari. kerana apa kita dipilih untuk menyambung perjuangan para nabi dahulu.." ujar murobbiku sambil menghela nafas panjang.

Aku masih terdiam.
menghayati setiap bait pesan murobbiku itu.
Bermuhasabah adakah aku sudah layak digelar sebagai seorang murobbi buat umat ini
atau sebenarnya akulah daei yang masih bermain-main di pinggir dakwah itu, tetapi menyangka aku sudah mencelupkan keseluruhan diriku dengan dakwah ilallah ini!

 ******
Lewat pertemuan kami hari itu, sang murobbi menghantarkanku pulang dengan kata-kata yang tidak mungkin aku bisa lupakan,"Wahai adikku..ketahuilah bahawa hadiah terindah buat seorang murabbi adalah dengan melahirkan murabbi juga.."

Ah..
Pesan itu.
Terasa mataku basah untuk kesekian kali.



2 orang yang dikasihi Allah..:

suhanis Sufian said...

=')

Anonymous said...

jzkk ukhti :') doakan ana menjadi murobbi sebegitu...kepingin sangat! ;( moga sama2 tajarrud dgn DnT krn Allah smata2..

Post a Comment